Total Pageviews

Saturday, 17 October 2015

Bandung Trip Part 1: Tangkuban Perahu, Floating Market & De Ranch

Hi!

Aku terjah Bandung selama 4 hari 3 malam pada bulan 9 yang lepas. Bandung memang dalam favourite list. Bila tengok tiket flight agak murah iaitu RM210 return (cuti sekolah), maka aku rembat jelah. Tak payah nak pikir panjang. Janji boleh tengok negara orang dan dapat hilang stress dah memadai.


Before nak fly ke Bandung, berlaku sekali lagi tragedi hampir-hampir ditinggalkan flight. Nak menangis okeh! Al-kisah flight aku  dari Tawau ke KL  pukul 6.40 petang (last trip). Manakala flight ke Bandung keesokkan harinya pukul 6.50 pagi. Ikut plan aku, malam tu nak overnight dekat KLIA2 je. So, pukul 4.30 petang aku drive dari Semporna ke airport Tawau. Perjalanan mengambil masa lebih kurang sejam. Nak dijadikan cerita, before sampai Balung jem panjang giler! Adusssss... Aku dah menggelabah ni. Patutnya dalam 15 minit je dah nak sampai airport. Kenapa jem pulak ni??????. Masa tu aku membayangkan aku akan miss flight ke KL dan Bandung. Lagi menggelabah tahap dewa bila tengok jam hampir sejam jugak aku trap dalam jem. Lepas je area Balung, kereta dah mula bergerak lancar. Time ni lah aku pecut kereta macam orang gila. Akhirnya pukul 6.20 petang aku berjaya sampai airport. Lepas je imigresen, aku tengok skrin. Naa..... flight delayed sejam!  


Aku jumpa Cik Y di KLIA2. Ini merupakan pengalaman pertama aku dan Cik Y bermalam di airport. Yang bestnya, kami boleh slumber tido atas lantai depan kedai apa ntah. Aleh-aleh kena halau dengan pak guard. Cis! Last sekali, kami terlena atas kerusi je. Tu pun tido mati jugak la. Pukul 5 pagi, kami siap-siap get ready untuk fly. 






Kami tiba di Bandung pada pukul 8.05 pagi. Before flight nak landing, boleh nampak kepadatan kota Bandung. Sampaikan aku macam flight nak landing atas rumah orang je. Keluar dari airport, supir aku Yoga datang jemput. Patutnya Opik yang ambil kami. Selama ni aku deal dengan Opik je. Malangnya Opik bawak tourist dari Singapore. So, dia suruh kawan dia si Yoga ni bawak kami. Aku ok je. Masa first tengok si Yoga ni rasa macam scary pun ada. Nampak macam tak terurus mamat ni. Bila dah kenal,  rupanya mamat agak blur jugak lah dia. 'Eh Yoga, kau tau tak nama kau nama sejenis senaman?' soal aku. Krik.. krik..krik... 


Before fly, kami dah siap-siap dengan itinerary kami. Aku minta Yoga bawa kami ke Lembang. Di Lembang ada wisata-wisata seperti Tangkuban Perahu, Floating Market, De Ranch, Kampung Daun dan lain-lain. Perjalanan mengambil masa selama 1 jam melalui kawasan tanah tinggi. Nyaman sekali dong cuaca awal pagi di Bandung. Jalan menuju ke area Lembang sangat sempit dan bengkang-bengkok. Sekitar jalan boleh nampak kawasan rumah-rumah penduduk tempatan yang agak kurang terancang dan rapat di antara satu sama lain. Di sekitar jalan penuh dengan peniaga jalanan. Majoriti daripada mereka menjadikan perniagaan sebagai cara mudah untuk meraih pendapatan. 


Sepanjang perjalanan, kami memang bertanya macam-macam sama si Yoga. At least we gain something and at the same time Yoga ni tak lah segan plus boring. Jika menuju ke Tangkuban Perahu, ada banyak gerai tepi jalan yang jual satay kelinci (arnab). Oh yang ni aku tak sempat rasa. Rugi sangat!





Jarak rumah sangat rapat antara satu dengan yang lain. Ala-ala rumah di Korea.





Tiket masuk ke Tangkuban Perahu berharga Rp200000 seorang (weekdays). Jika anda bawa kenderaan masuk, dikenakan caj lagi sebanyak Rp25000. Tiket ke Tangkuban Perahu agak mahal bagi pelancong asing. Jauh berbeza dengan harga tiket penduduk tempatan iaitu sebanyak RP20000 sahaja. 


Gunung Tangkuban Perahu terletak sekitar 20km di utara Kota Bandung. Gunung berapi ini masih aktif dan menjadi lokasi pelancongan yang menarik untuk dikunjungi di Jawa Barat. Gunung Tangkuban Perahu memiliki beberapa kawah diantaranya Kawah Ratu, Kawah Upas, Kawah Baru dan Kawah Domas.






Kawah kelihatan kering. Menurut Yoga, dah lama hujan tak turun di bumi Bandung.





Kuda padi




Best dengar pak cik ni main angklung.







Kami spend tak sampai sejam pun di Tangkuban Perahu sebab nak rush ke tempat lain pulak. Next, kami ke Floating Market. On the way nak ke Floating Market, aku dah rasa loya-loya. Turun je dari kereta, terus muntah. Erkkkk... 







Tiket masuk Rp 15000 seorang dan bisa tukar dengan secawan air. Just tunjuk tiket anda dan pilih air yang anda mahukan. Untuk membeli makanan di sini, anda perlu tukar duit dengan token. Token paling kecil bernilai Rp5000. Disebabkan tekak aku masih tak selesa, aku tukar Rp10000 je. Berdasarkan pemerhatian aku, kebanyakan makanan berharga Rp20000 ke atas. Aku dan Cik Y share duit beli pisang goreng cheese coklat. Rasa kurang menyengat! Kebanyakan masa dihabiskan dengan menikmati pemandangan sekeliling.







Aku tukar dengan air sunkist tapi rasanya mendukacitakan. Better korang tukar dengan lemon tea.





View sekitar Floating Market










Pisang goreng dibwah ni harga Rp20000.





De Ranch menjadi pit stop ketiga kami. Hasil risikan dari lama sesawang, aku terpesona dengan kecantikan tempat ala-ala perkampungan cowboy ni. Bila dah sampai, erkkkkk.... Tak macam perkampungan pun. De Ranch pada aku lebih sesuai untuk kunjungan family yang ada anak-anak kecil. Selain menunggang kuda, di sini juga menawarkan permainan khususnya untuk golongan kanak-kanak. Tiket masuk berharga Rp10000 dan anda boleh tukar tiket dengan susu sapi. Susu sapi ni ada beberapa perisa dan aku pilih perisa nescafe kot. Sedap!




susu sapi










Ok, kita sambung nanti untuk Part 2. Untuk Part 2, aku fokus pada makanan je. Tetiba pulak rasa lapar. Ayuh ke dapur! 



No comments:

Post a Comment